Featured Post

Recommended

Biodata dan Profil Nanda Arsyinta

Siapa yang belum kenal dengan beauty vlogger imut yang jago banget make up bernama Nanda Arsyinta ini? Berikut biodata dan profilnya.

Sejarah dan Perkembangan Coca Cola

Sejarah dan Perkembangan Coca Cola


Coca-Cola adalah minuman ringan berkarbonasi yang dijual di toko, restoran dan mesin penjual di lebih dari 200 negara. Minuman ini diproduksi oleh The Coca-Cola Company asal Atlanta, Georgia, dan sering disebut Coke saja (merek dagang terdaftar The Coca-Cola Company di Amerika Serikat sejak 27 Maret 1944). Awalnya dibuat sebagai obat paten saat ditemukan pada akhir abad ke-19 oleh John Pemberton, Coca-Cola akhirnya dibeli oleh pebisnis Asa Griggs Candler yang taktik pemasarannya berhasil membuat Coke mendominasi pasar minuman ringan dunia sepanjang abad ke-20.


Perusahaan ini memproduksi konsentrat yang kemudian dijual ke pabrik Coca-Cola berlisensi di seluruh dunia. Pabrik botol yang memegang kontrak ekskulsif dengan perusahaan ini memproduksi produk akhir dalam bentuk kaleng dan botol dari konsentrat tersebut, dicampur dengan air yang telah disaring dan pemanis. Pabrik-pabrik tersebut kemudian menjual, mendistribusikan, dan memasarkan Coca-Cola ke toko-toko eceran dan mesin penjaja. Coca-Cola Enterprises adalah contoh pabrik Coca-Cola, yang merupakan pabrik Coca-Cola terbesar di Amerika Utara dan Eropa Barat. The Coca-Cola Company juga menjual konsentrat untuk air mancur soda di sejumlah restoran besar dan distributor jasa makanan.


The Coca-Cola Company juga pernah mengeluarkan minuman cola lain dengan merek Coke, yang paling umum adalah Diet Coke, kemudian Caffeine-Free Coca-Cola, Diet Coke Caffeine-Free, Coca-Cola Cherry, Coca-Cola Zero Sugar, Coca-Cola Vanilla, dan beberapa versi khusus berperisa lemon, jeruk nipis atau kopi.


Menurut Interbrand pada tahun 2011, Coca-Cola adalah merek termahal di dunia.


Sejarah Coca-Cola

Coca-Cola pertama kali diperkenalkan pada tanggal 8 Mei 1886 oleh John Styth Pemberton, seorang ahli farmasi dari Atlanta, Georgia, Amerika Serikat. Dialah yang pertama kali mencampur sirup karamel yang kemudian dikenal sebagai Coca-Cola. Frank M. Robinson, sahabat sekaligus akuntan John, menyarankan nama Coca-Cola karena berpendapat bahwa dua huruf C akan tampak menonjol untuk periklanan. Kemudian, ia menciptakan nama dengan huruf-huruf miring mengalir, Spencer, dan lahirlah logo paling terkenal di dunia yang sering kita lihat sekarang.



Evolusi botol kaca Coca-Cola di Indonesia dari masa ke masa. (dari kiri: 1970-an, 1980-an, 1990-an dan 2000-an)


Chandler piawai dalam menciptakan perhatian konsumen dengan cara membuat berbagai macam benda-benda cenderamata berlogo Coca-Cola. Benda-benda tersebut kemudian dibagi-bagi di lokasi-lokasi penjualan penting yang berkesinambungan. Gaya periklanan yang inovatif, seperti desain warna-warni untuk bus, lampu gantung hias dari kaca, serta serangkaian cenderamata seperti kipas, tanggalan dan jam dipakai untuk memasyarakatkan nama Coca-Cola dan mendorong penjualan.


Upaya mengiklankan merek Coca-Cola ini pada mulanya tidak mendorong penggunaan kata Coke, bahkan konsumen dianjurkan untuk membeli Coca-Cola dengan kata-kata berikut: "Mintalah Coca-Cola sesuai namanya secara lengkap; nama sebutan hanya akan mendorong penggantian produk dengan kata lain". Tetapi konsumen tetap saja menghendaki Coke, dan akhirnya pada tahun 1941, perusahaan mengikuti selera popular pasar. Tahun itu juga, nama dagang Coke memperoleh pengakuan periklanan yang sama dengan Coca-Cola, dan pada tahun 1945, Coke resmi menjadi merek dagang terdaftar.


Jenis-jenis Coca-Cola di Indonesia

Di Indonesia, Coca-Cola diproduksi oleh PT. Coca-Cola Bottling Indonesia, Bekasi 17520-Indonesia, terdapat tiga versi, yaitu:

  • Coca-Cola Original Taste, minuman berkarbonasi rasa kola
  • Coca-Cola Light Taste (Bebas Gula, Bebas Kalori)
  • Coca-Cola Zero Sugar (Bebas Gula)


Saham Coca-Cola Anjlok



Aksi bintang sepak bola Cristiano Ronaldo baru-baru ini membuat perusahaan minuman soda, Coca-Cola kehilangan nilai pasar 4 miliar dollar AS atau Rp 56,8 triliun (Kurs Rp 14.200 per dollar AS). Hal ini terjadi setelah Ronaldo menggeser botol dua botol Coca-Cola pada konferensi pers jelang pertandingan Euro 2020 Senin (13/6/2021). Akibat aksi tersebut saham Coca-cola anjlok di bursa New York. Melansir The Sun, harga saham Coca-cola Amatil Ltd turun dari 56,10 dollar AS menjadi 55,2 dollar AS per saham.



Ronaldo memang dikenal sebagai pesepakbola yang menjaga betul kesehatan. Termasuk menolak minum soda dan alkohol. Ronaldo bahkan kesal saat anaknya, Cristiano Jr, kebanyakan makan keripik dan coca-cola.

Biodata Luna Maya, Profil Lengkap, Biografi, Foto, Umur dan Agama

Biodata Luna Maya, Profil Lengkap, Biografi, Foto, Umur dan Agama


Luna Maya yang mulai populer ketika ia membintangi sebuah film yang berjudul “30 Hari Mencari Cinta” yang dirilis pada tahun 2004 ini. Bukan itu saja, Luna Maya mengawali kariernya sebagai model catwalk membuat namanya makin terkenal sampai sekarang ini sebagai pemain sinetron dan pemain Film layar lebar. Mempunyai paras yang cantik dengan tubuh langsing membuat Luna Maya banyak dilirik oleh para kaum Adam pastinya.